Bukit Lawang

Gue bangun pagi banget, jam 5 kebangun, padahal engga hidup alarm, ketiduran kemaren pas baca autumn in paris nya ilana tan punya uda yosi, gasempet midnight tweet, biasanya gue salah satu makhluk malam pengisi timeline, tiba tiba keinget langsung kalau hari sabtu ini ada rihlah ke bukit lawang, ngunjungin gua kalelawar sama tempat penangkaran orang utan. Awalnya gue malas banget ikut, tapi kayaknya seru, adventure gitu, jadi ikutan deh, ngumpul jam setengah tujuh di depan gedung M, begitu bangun gue langsung cuci muka, dan masak nasi, bawa bekal makan siang gitu, nah sebagai sarapannya, sehabis masak nasi pake rice cooker, gue langsung masak indomie, plus makan sereal pake susu, setelah semuanya siap, gue putusin untuk berangkat pukul 06.15

Nah gue langsung pergi, pamit bentar sama kakak kakak anaknya ibu kos yang lagi masak, gue bilang keluar kota, ntar malam juga nyampe kok, ngga nginap, habis itu gue jalan deh ke gedung M, udah setengah tujuh, gue pikir gue telat, tapi kok masih gelap banget, gak mungkin pergi gelap gelap kaya gini, yaudah santai aja jalannya. Ditengah jalan, tepatnya didepan fakultas pertanian gue di cegat anjing, gue shock banget tiba tiba mendadak ada anjing lewat didepan gue, mana sepi banget lagi, ntar kalo gue digigit terus berdarah darah gabisa jalan gimana? Siapa yang nolongin coba? Akhirnya tu anjing liatin gue dan gue kaya patung diem aja, beberapa saat kemudian akhirnya ada bapak bapak lagi jogging lewat, gue pura pura mandang kearah lain dan ngeluarin hp, bergaya sok ada yang nelpon, padahal engga ada.

“halo? Iya, bentar lagi gue nyampe kok, lagi dijalan nih”

Krik banget, ngomong sendiri, tu bapak ngeliatin gue, gue akhirnya ngikutin tu bapak biar bisa ngehindar dari anjing sambil pura pura lari. Oke, freak tingkat dewa abis! kali ini gue langsung mempercepat jalan, nunggu bentar di simpang sambil duduk gak jelas plus ngetweet. Lalu beberapa saat kemudian gue mutusin buat jalan ke gedung M.

Anjir, udah lumayan rame juga yang nunggu, gue lirik hape, udah jam tujuh kurang dua puluh, telat sepuluh menit, gue duduk, ngobrol ngobrol bentar sama temen dan akhirnya satu jam lagi baru pergi. Karet banget manusianya !

Busnya melaju cepet banget, gue deg degan, gak kebiasa naik bus medan, bunyin klaksonnya nyeremin banget, gue duduk sama kakek, temen gue yang tampang tua jiwa muda ! *digampar -__-“ gue kan pengennya duduk dekat jendela, biar bisa ngeliat pemandangan gitu, tapi kakek gamau ngalah sama yang muda, akhirnya gue mutusin buat tidur aja selama di bus, masih ngantuk!

Ngelewatin kota binjai, ada binjai super mall wow kereen, kota dumai aja, kampung halaman gue yang merupakan kota terluas ke dua se-indonesia, sampai saat ini belom ada mall, jadi envy (?) oh oke, ngelantur entah kemana mana, back to story. Gue yang berencana tidur tadi malah gabisa tidur, cumaa tutup mata doang selama perjalanan, tapi isi pikiran mulai melayang layang entah kemana kayak mimpi. Awal mulanya gue ngimpi jadi artis dadakan, terus jadi artis yang suka balas mention fansnya di twitter, sampe mikir jalan jalan keluar negeri segala, jalan ke francis, pengen liat malamnya paris dari puncak Eiffel. Gila keren banget tuh! Nah Yang jadi pertanyaan, kenapa gue mimpi jalan ke paris? Kenapa ngga ke amerika atau Ghana sekalian? Jawabannya Cuma satu dan kalian pasti tau.

“Kenapajabolee”

Oke abaikan yang baarusan, Setelah kurang lebih mungkin 3 jam, akhirnya nyampe juga di bukit lawang, gue udah siap pasang muka nih, biasanya bakal ada sesi potret memotret disini, dan bener dugaan gue, ada sesi fotonya, yaaudah foto foto dulu sambil bergaya sok cool bersama dua anggota timnas Indonesia. Yang satu bachdim cacat, yang satu lagi okto jerapah ._.v

Selanjutnya lahan yang bakal dihadapin bakalan berat banget, schedule pertama, berkunjung ke gua kalelawar. Gue sama temen temen dan juga senior dari CSG jalan dulu menuju gua nya, dan jauh banget, jalannya aja bikin capek, berapa kilometer sih? Gue ngga ngitung, mungkin sekira 5 kilo kali ya? Eh kebanyakan ngga? Gatau deh. Pemandangannya indah banget, foto foto dulu pake hape chamsa, wkwk kasian bet chamsa HPnya penuh foto foto kita, habis yang anak stambuk 10nya gaada bawa kamera DSLR (?) oke kemahalan, kamera digital maksudnya, lagian BB walad gamau dikeluarin -_-“

Di tengah jalan, tepatnya di jembatan penyebrangan yang maksimal 6 orang lewat buat menyebrang, ada binatang berkaki empat, yang punya ekor, terus lidahnya menjulur mulu, menanti di sana. Yap betul, Anjing lagi! Shit anjing banget! Kenapa harus ada anjing sih? Gue gamau kena najis *tampang sengak*, untung anjingnya masih anak anak -_- dan akhirnya tu anjing berhasil diusir, gue lewat jembatan sama temen temen gue, nyuruh si chams buaat ngefoto-in wkwk

Lewat dari sungai langsung disuguhi cottage cottage yang pastinya unik, dari batu alam, penuh ukiran dan artistic banget, sepertinya guest house + restaurant, tapi tutup, habis itu ngelewatin hutan apa sih? Karet yak? Soalnya keliatan ada pengikisan kulit pohon ditambah getah getahnya yang ditampung di batok kelapa yang dibelaah dua. Iya kali gue gatau karet apa bukan, hhh -___-

Baru buka facebook, dan raji ngetag gue di note nya, dia buat catatan juga, sama kayak gue -__- ih ikut ikut banget, tapi dia pake part part gitu, niat gue sebenernya pengen ngepost di blog gitu, gue kan blogger sejatih, penerusnya raditya dika tapi sepertinya ngga bakal ada penerbit yang mau nerbitin buku gue, galucu alias garing. Krik banget, makanya gue ngelatih biar bahasa gue easy reading gitu, setahun lebih bergelut di dunia twitter membawa perubahan seperti sekarang ini, lebih enakan dan ngga kaku kan? Habisnya, temen temen gue rata rata anak anak Jakarta yang parahnya tingkat dewa banget, yang punya twitter follow gue ya… http://twitter.com/didimz *promosi* followback? Mention aja, tapi entar gue liat liat dulu deng, kalau alay gabakal mau gue followback -_- *gaya sengak.

Oke back, barusan ada gangguin tag, selesai itu ada aja gangguan lagi buat nulis, lappie gue bunyi nit nit gara gara ada chat fesbuk… Ini apabanget deh riki gue lagi nulis tulisan ini malah digangguin… nanya nanya ada bule mandi pake bikini lagi -__- gaada gue bilang, ngga ngeliat! Lagian nanyanya begituan sih -_-

Back to story, di bat cave, atau dalam bahasa indonesianya gua kalelawar, begitu masuk malah udah langsung foto foto gak jelas di pintu gua… chamsa narsis bet, maklum hp baru (?) raji gamau kalah gila semuanya pengen ada dia di foto, mana maen asal nyusul duluaan lagi, uda yosi ngejahilin gue mulu dari awal  asyik gangguin gue mulu, dorong dorong hhh ngeselin banget, si walad sama ryan berdua mulu kaya pasangan maho.

Jalanan dalam gua gilaa seru banget, gue hampir kepleset beberapa kali, ngelewatin celah celah sempit, menapaki stalagmit dan batu batu besar, tanah lembap, sebagian becek karena rembesan air hujan yang masuk melalui celah celah lubang gua serta tanah. Pada sibuk masing masing deh, bolak balik foto gak jelas, begitu keliatan tempat yang bagus buat dijadiin latar foto langsung kesana, nyuruh nyuruh orang buat foto, padahal gelap banget -_- kamera hp gabakal ada yang bagus deh ngambilnya wkwk…

Selama di jalan gue ngga ada merhatiin guide tour nya, habis cuma mimpin di depan sama paling belakang, gue kan ditengah tengah gitu, nyusuri bagian terdalam yang penuh dengan kegelapan (?) akhirnya kesampaian juga buat ngelihat kalelawarnya, unyu unyu terbang gitu :3 mendadak gue keinget main pokemon di visual boy advance, sejenis game adventure gitu, ngelawan gym leader buat ngedapetin badge, terus nyusuri wilayah buat ngedapetin pokemon, tiap lewat gua pasti ketemu zubat atau golbat sang kalelawar yang lemah banget.

Habis dari gua kalelawar, balik lagi jalan lewat jalan semula, hadeeh, capek gilaa, mana lapar banget lagi tadi cuman makan indomie -__- jalan ke musholla, mau zuhuran, lewat jembatan yang gede banget, indah deh kalo ngeliat kebawah itu airnya bening ! habis sholat malah hujan, untung hujannya Cuma bentar, dan sehabais makan siang, sekira jam tiga kurang beberapa menit, kita ngelanjutin perjalanan.

Tempat penangkaran orang hutan. Letaknya diseberang sungai, tapi sebelum itu kita ngelewati kayak pajak pajak gitu (pasar) terus banyak guest house yang menarik, keren bet, pake batu batu alam, terus banyak kedai makanan juga, banyak bule disana, gue pengen nyapa good afternoon, sekedar say hi gitu tapi segan, males banget, nanti gue dikira sksd gitu. Ya akhirnya mending diem aja terus foto foto aja deh. Foto diatas batu batu sungai (u,u)

Akhirnya tiba waktunya nyebrang pake kapal, ngelewatin arus yang deres banget, mana kapalnya manual dengan bantuan tali tambang lagi, gue takut banget, kalo tenggelam gimana? Gue gabisa berenang  kasian bet -__- gamau duduk di belakang ataupun didepan, mending ditengah deh! Akhirnya untung nyampe juga menyeberangi sungai. Lanjuut naik keatas… ketempat penangkaran orang hutannya, gilaa capek tingkat dewa, gue ngos ngosan, jantung gue berdetak cepet banget, 257 anak tangga belum termasuk jalan mendaki dan becek gak jelasnya… gaada kerjaan banget ya gue ngitung anak tangga -__- sampe diatas ngeliatin sepasang orang hutan yang lagi makan, unyu :3 mirip banget sama yang lagi ngebaca tulisan ini.

Pulangnya lewat situ juga, sebelum naik bus ke musholla dulu buat asharan, habis itu baru jalaan lagi ketempat awal, capek! Kaki pegal pegal lagi -__- lalu naaik bus buat pulang dan berakhirlah acara rihlah ini.

Udah deh ya segitu aja, sebenernya masih banyak yang pengen gue bacotin lagi tapi kayaknya cukup segitu aja sebelum ceritanya nyambung entah kemana mana… lagian udah malam banget, gue pengen ngelampirin foto tapi foto foto semuanya masih di hp chamsa, ntar deh kapan kapan. See you next guys, wish me all the best yah (?)

Comments

Popular posts from this blog

Senandung Masa SMA - Persahabatan Bagai Kepompong

Tips Trik Cara bermain Game Clash of Clans (COC) untuk Pemula