Its about My Big-Fam

Halo selamat pagi teman jejak kaki kecilkuh. Apa kabar? Wkwk. Akhirnya kali ini gue coba ngeblog setelah sebelum sebelumnya blog gue penuh dengan cerpen cerpen sok puitis nan romantis. 

Sebenernya gue kemaren itu coba ikut #30HariMenulisSuratCinta wkwk tapi gagal dapetnya cuma 4 kali doang. Sorry banget yaa buat yang kayaknya nungguin karya-karya gue (lebay) padahal aslinya dikit yang baca :/ terus penulisnya menghilang entah kemana.

Sebenernya gue ngga menghilang sih- lebih tepatnya mengurung diri. Gue lagi depresi. Jadwal seminar hasil gue diundur mulu. Minggu kemaren dosen yang itu gabisa, minggu depannya dosen yang satu lagi gabisa. Minggu ini dosen yang lain gabisa. Jadi bisanya kapaaan T.T (malah curcol). Disitu kadang saya merasa sedih.

Jujur gue udah kayak pengangguran banget sekarang. Tinggal nunggu ini 4 sks kelar. Seminar hasil-revisi-Sidang-revisi-Wisuda. Selesai. Jadi gue habiskan diri gue didalam kamar 3 x 4 ini. Meratapi nasib… galau, nangis sendiri sambil nonton drama korea dan main COC…

Nah langsung saja, kali ini gue bakal ngebahas keluarga besar gue dari aliran nyokap.

Mbah lanang sama mbah wedok gue aslinya orang jawa. Cuman gatau kenapa mereka transmigrasi gitu berpindah kota meninggalkan jawa dan menetap di dumai. Sebuah kota di pesisir timur sumatera (ini apasih bahasanya). Mereka dikaruniai 11 orang anak. Ya SEBELAS. Tiap anak selisih 2 tahun. Hebat banget kan mbah wedok gue. Cuman tiga tahun setelah melahirkan anaknya yang kesebelas, beliau meninggal. Gue belom sempet liat dan ngomong langsung. Tapi ngedenger cerita nyokap gue, gue tau beliau orang yang hebat. Katanya dulu jualan dipasar dan bikin kue buat dijajakan keliling2 kota dumai (walau sering dengernya anak anaknya sering dimarahin karena ga becus bantu2).

Nah mbah lanang gue kerjanya tani, ketua RT atau RW gitu pokoknya dipandang lah, relasinya banyak banget kayaknya hampir seluruh orang jawa yang ada didumai itu tau (kayaknya lebay banget). Sepeninggal mbah wedok, beliau menikah lagi dengan mbah keriting (karena rambutnya memang keriting dan semuanya pada manggil begitu ._. tapi ngga punya anak). Mbah lanang gue meninggal taun 2004. Pas gue masih kelas 1 smp. Masih ada kenangan lah setidaknya dan yang paling gue inget gue sama abang gue diajak kebengkalis buat nemenin mbah liat anak kelimanya (bertiga doang)


Mbah lanang dan mbah wedok
(mbah wedok mirip banget sm nyokap gue menurut guesih)

Dari sebelas anak, cuman tiga laki laki dan sisanya perempuan. Ga kebayang pasti rame banget. Udah bisa bikin kesebelasan sepak bola tuh. Tapi yang lebih anehnya kalo orang jawa itu ngasi nama anak satu kata doang. Nama mbah lanang gue kadiman dan mbah wedok simpen. Dan keluarga ini paling aneh namanya anak depannya huruf S semua. Siwaini, Suparti, Suparni, Sulasmi, Sukarsih, Sriwati, Suharti, Supiah, Suparno, Supikasianti, Suprapto. (Ini Bude, Pakde, Om dan Tante ku yang HEBAT)


Sekarang tinggal 10, anak ketujuh mbah meninggal
(Semoga tante diberi tempat yg layak disisiNya, Aamiin)

Enaknya punya keluarga besar itu rame! Gak kebayang kan punya cucu 31 orang dan cicit 14 wk (Ini beneran gue ada kali 15 menit ngitung satu satu) malah cicit pertama hampir seumuran sama gue beda 3 tahun jadi gue udah dipanggil om om. Enaknya lagi wih kalo ngumpul itu asik, apalagi pas lebaran dapat thr banyak banget gue wk pernah itu nyampe 1 juta ._. Tapi lebaran tahun ini semoga gue udah bisa ngasi THR aamiin. Doain aja ini gue bisa cepet kelar terus dapat kerja.

Kayaknya sekian dulu cerita cerita dari gue. Ntar kapan kapan disambung lagi. BHAY

Comments

Popular posts from this blog

Senandung Masa SMA - Persahabatan Bagai Kepompong

Tips Trik Cara bermain Game Clash of Clans (COC) untuk Pemula