Kehidupanku – Antara Steam dan Buah Sawit



Ngga pernah terlintas di pikiran gue kalau gue bakalan hidup di kebun. Dikelilingi pohon sawit, bercengkrama dengan kadal atau berbagai macam (sumpah banyak banget) serangga-serangga kecil aneh yang gue sendiri gatau namanya apa. Tapi demi apapun gue paling benci sama serangga, dari nyamuk, semut, belalang, lalat, kecoa (termasuk serangga gak sih? nggak kan ya). Ditambah lagi ini serangga-serangga kecil yang bahkan gue gatau namanya, ikut mengerubungi bahkan menemani gue menikmati malam malam sunyi dikehidupan ini- Tapi lama kelamaan, gue udah mulai terbiasa dan udah ngerasa ngga terganggu lagi tuh.

FYI sahabat jejak kaki kecil, Sekarang gue menjalani masa on the job training di salah satu perusahaan perkebunan negeri di Indonesia. Gue sendiri ngga nyangka ya bisa lolos. Tapi Alhamdulillah, mungkin rejeki gue disini. Otomatis kalo disini gue bakalan hidup di kebun, di pabrik kelapa sawit-nya.

Mungkin pada awalnya agak banyak mengeluh wk, tapi dua hari setelahnya mulai kerasan, walau kayaknya udah gamungkin nge-gawl bareng temen-temen lagi. Paling seminggu sekali ya ._. Tapi ini jujur aja agak sesuai sama sifat gue yang mageran. Kemaren aja waktu kuliah, beli makan malam keluar aja males banget. Apalagi keluar malem2. Untung ada si riyan teman satu kos tempat nitip beli makanan. Kalo hari libur seharian bisa itu dikamar aja, nonton drama korea, thailand, atau serial-serial US yang mantap banget. Marathon dah. 

Sekarang gitu juga. Cuman yang kurang disini sinyal nyaa grrr. Sinyal aja yang bagus Cuma Telkomsel. Udah HSDPA disini pada awalnya. Rela gak rela akhirnya gue pake provider dengan paket internet yang paling mahal. Tapi berhubung gue udah berduit gapapa dah wk (Jaman kuliah dulu cuma pasang paket internet paling murah dan kuota gede plus gonta ganti kartu maklum anak kosan).

Makin lama gue tinggal disini, sinyal makin memburuk. Sekarang Cuma edge. Kalo mau HSDPA musti naik ke tangki storage, atau tower watertreatment, atau stasiun press yang letaknya lumayan tinggi,  itupun paling sinyalnya 2 bar doang ._. selidik punya selidik, gosap gosip yang beredar katanya ada yang nyuri sesuatu di tower sinyal telkomselnya, udah beberapa kali. Pantes beberapa minggu yang lalu sempat Edge sama kayak kondisinya sekarang. Cuman sekarang belom diperbaiki-perbaiki.

Btw sebelum gue menjalani masa on the job training, gue kemaren pembekalan di LPP Medan selama sebulan (8 Oktober sd 7 November 2015). Itu waktu sebulan tapi kayaknya lama banget. Disana bener-bener disiksa. Tiap hari jalan keliling hampir 5km ada kali ya itu muter-muter kompleks. Yang bina TNI pulak kan -_- belum lagi termasuk paket push up, sit up, nahan otot perut (ini yang paling nyiksa banget), lompat kodok, guling-guling, plus nyanyi-nyanyi sambil berlari-lari. Tapi pikir gue gapapa lah sekalian ngurangi berat badan sama membakar lemak yang menggumpal dikedalaman perut gue. Seru sih sebenernya, ada outbond nya, petualangan malam diantara kebun karet, masuk-masuk kolam, dsb.

Makan alhamdulillah sudah terjamin, kamar ber-AC, laundry gak bayar, paling Cuma ngurusin sempak doang sama sepatu basah. Musti bangun jam 5, ada piket rondanya juga bergiliran dua jam dua jam, tidur jam 11-12. Alhasil selama belajar di kelas ya kerjaannya ngantuk aja wkwk. Waktu terasa lama banget entah kenapa wk. Belom lagi di dua minggu pertama semua dompet dan gadget disita- kegiatan sehari-hari Cuma bercengkrama dengan sesama CKP, ngga boleh keluar kompleks. Berasa kayak terkurung entah di planet mana.

Hari minggu pengecualian, kita boleh keluar, dikasi duit 300k buat beli keperluan selama seminggu kedepan. Dan duitnya harus habis gak boleh ngga. Itu udah surga banget. Langsung ke ramayana aksara (mengingat waktu yang Cuma 4 jam ._.), belanja training, sepatu (sepatu olahraga gue Cuma punya satu yg jatah, buat cadangan kalo nyemplung kolam masih ada cadangannya), koro-koro (karaoke) gila gilaan satu jam doang menghilangkan stress bersama genggol-genggol gila (gian, abil, romi), makan di luar, habis itu pulang lagi.

Minggu depannya gue ngegawl bareng temen-temen kuliah gue yang di Medan, Cuma 3 orang sih si inda liza ricky dari DJLAWR (baru bisa ngehubungi soalnya baru dikembalikan gadget sama dompetnya di minggu ke dua masuk ke minggu ketiga). Ngegawlnya Cuma di matador aja karena deket-deket situ. Kalo udah ngumpul biasanya membully orang wakakak. Dengar cerita cerita gosip terbaru tentang kampus. Denger cerita inda yang gajadi sidang gara gara dosen pembimbing yang sering menghilang wk. Foto-foto, ketawa ketiwi gak jelas mengingat masa lalu wk.

Sebelum ke matador gue belanja keperluan buat di Bahjambi soalnya besoknya gue PKL disana sebagai karyawan pelaksana. Katanya sih biar tau sebagai pimpinan gimana susahnya pekerjaan bawahannya. Jadi kerjaan gue selama empat hari itu gak jauh-jauh dari nyekop. Nyekop nut, nyekop berondolan yang jatuh dari rebusan, nyekop fiber buat bb boiler. Cuma di kamar mesin paling ngepel-ngepel doang. Banyak ilmu dah gue dapat disini. Sekalian belajar prosesnya juga secara langsung. Gue se tim sama mbak cut (darliati ayu saputri yang cerewet :v dan ngotot dipanggil putri) sama bang tama (namanya chinta pratama tapi selalu ngotot panggilannya tama, ngga mau di panggil chinta wkwk. Btw bang tama ini ternyata dulu temen abang gue pas smp. Pernah kerumah katanya). Jadilah bertiga udah kayak apa gitu. Sangking semangatnya kerja, baju putih sampe kuning-kuning tiap kali pulang pabrik -_- Dan selama empat hari itu gue mulai menderita penyakit batuk berkepanjangan (akhirnya udah hampir 2 bulan sembuh juga). Disana kesannya Cuma kurang tidur. Masuk dari pagi habis subuh langsung, mana jauh pulak ._. jalan kaki lagi, pulang magrib langsung ke mesjid, yasinan lanjut isya, baru pulang ke mesh. Pulang ke mesh makan, lanjut apel malam. Terus masuk lagi jam setengah sebelas sampe jam setengah satu malam, sampe rumah jam satu lewat, jam empat harus udah bangun dan siap-siap subuhan lanjut kerja. Sangking ngantuknya tidur Cuma 3 jam, gue pernah tidur sambil jalan di barisan. Rasanya kakinya ringan banget udah kayak robot gabisa berhenti jalan wk. Mana kamar mandi Cuma 3, orangnya ada dua puluh empat satu mesh. Pande pandelah membagi waktu mandi wk.

Balik lagi ke LPP tinggal seminggu sisa waktu kita disana huhuu T.T lanjut persiapan penutupan pembekalan CKP, penutupan pembekalan ini harus wah katanya, jadinya kita dilatih sana sini banyak kali, taekwondo, terus PBB, terus formasi lagu yel yel segalamacam wk. Tapi emang seru banget apalagi pas penutupan itu kayaknya rasanya sedih mau berpisah T.T udah terbiasa sama yang botak-botak. BTW kami dibotakin DUA Kali disini ya! DUA KALI COBA ANDA BAYANGKAN!!! Ini aja udah hampir tiga bulan rambut masih cepak T.T Poni badai gue belum numbuh hiksss ._. Btw selama di LPP juga ada ujian ujiannya ._. untungnya buka buku. Tapi soalnya gaada jawabannya di buku wkwk.

Okeee Kayaknya Cuma segitu aja yang bisa gue sampaikan selama empat bulan lebih vakum ngeblog. Sampai jumpaa muaah muaah :*

Comments

  1. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  2. Wkwkw. Semangat dhim. Kayaknya pernah tau yanh chinta pratama. Itu anak UI bukan?

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa -_- ini ada apa dengan chinta kok pada kenal semua haha

      Delete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Senandung Masa SMA - Persahabatan Bagai Kepompong

Tips Trik Cara bermain Game Clash of Clans (COC) untuk Pemula