Cerpen - Putri



 
Hai putri, apa kabar? Bolehkah aku menyapamu malam ini?

Tidak ada balasan, hanya deliv, tak kunjung read. Mungkin sedang sibuk malam mingguan, bermesraan bersama pacarnya, jalan jalan keliling kota, makan malam atau hanya sekedar mencuci mata. Sampai dua tiga hari masih deliv, mungkin tidak sempat melihat blackberrynya, atau barangkali langsung di end-chat. Aku tidak tahu, setiap blackberry ku bunyi dan lampunya berkedip merah, aku berharap itu balasan dari kamu.

Malam putri, sedang apa? Malam ini hujan. Aku tahu kamu paling suka hujan.

Tidak ada balasan, hanya deliv, tak kunjung read. Mungkin sedang menikmati hujan yang sedang membasuh kota dari jendela kamarnya, menghirup kesegaran tiada batas. Menulis hujan bersama tangis, menggambar manga atau hanya menulis satu dua bait puisi cinta. Sampai dua tiga hari masih deliv, mungkin tidak sempat melihat blackberrynya, atau barangkali langsung di end-chat. Aku tidak tahu, setiap blackberry ku bunyi dan lampunya berkedip merah, aku berharap itu balasan dari kamu.

Malam putri, saat ini aku tak sanggup lagi menahan rindu yang bergejolak didalam hati. Sudah kukubur, tetapi dia bangkit lagi. Sudah ku bakar, tapi dia tahan api. Aku tau kau juga sudah membunuhnya, tapi tak sempat membuatnya mati. Aku tau kau juga sudah memadamkannya, tapi dia hidup lagi seperti zombie.

Tidak ada balasan, karena aku langsung mendiscard. Urung mengirim pesan. Kuketik dua kali, tapi selalu aku discard. Terlalu takut untuk mengirim.

Halo putri, apa kabar? Tak bisakah kita mengulang waktu kita dahulu? Hanya sekedar berteman saja barangkali? Diam begini membuatku sakit. Karena kau tahu? Rasa rindu dan rasa cinta yang ada didalam hatiku mulai menjalar karenanya. Membuat mozaik memori tentangmu mulai bermunculan. Segalanya bahkan sampai hal yang paling kecil.

Tidak ada balasan, karena aku langsung mendiscard. Urung mengirim pesan. Kuketik dua kali, tapi selalu aku discard. Terlalu takut untuk mengirim.

Halo putri, malam ini aku pusing sekali. Entah kenapa, terlalu banyak memikirkanmu atau hanya sakit kepala biasa. Kurasa virus itu sudah menjalar ke otakku, hatiku, jantungku, bahkan disetiap tetes darah yang mengalir didalam arteri. Aku tak tahu harus bagaimana. Yang aku tahu, hanya kau yang punya penawarnya.

Ada balasan! Aku senang. Tapi langsung luntur karena yang terbalas hanyalah permintaan reinvite pin. Aku sudah menduganya. Kamu takkan pernah mau mengobati sakitku. Ini malah membuatku semakin tersiksa, jauh semakin tersiksa.

Malam ini aku mati, tapi aku bahagia. Karena aku mati karenamu yang tak kunjung memberi obat penawarnya dan tak pernah pergi dari hatiku ini.

Untuk putri, atas semua sakit dan cinta,
dari Pangeranmu di surga

Comments

Popular posts from this blog

Senandung Masa SMA - Persahabatan Bagai Kepompong

Tips Trik Cara bermain Game Clash of Clans (COC) untuk Pemula