Cinta Masa Kecil

Malam Readers!
Kali ini gue bakal nyeritain kisah cinta gue...

Pas gue lagi di SD, gue tuh sempet disukain beberapa cewek secara gitu ya tampang gue ganteng dan unyu banget, pinter, baik hati, ramah, dan tidak sombong.

Gue gak tahu kalo pesona gue sedewa itu...
"Masak iya sih? gue seganteng itu?"
Gue nya malah jual mahal.
Gue jadi rada nyesel deh. Tapi masalahnya belom ada yang pas dan sreg dihati gue! gue masih polos untuk mengenal cinta.

Tiap hari kerjaan gue sepulang sekolah, lepas sepatu, lempar tas, tanpa ganti baju langsung ngacir ke halaman rumah yang juga sekaligus lapangan bermain anak anak seusia gue yang masih pada bocah.

Mulai dari layangan, petak umpet, kejar kejaran, main bola segalamacam dan pokoknya bagi gue itu nyenengin banget! dan masa kecil gue habis untuk itu. Gue sih merasa beruntung banget punya masa kecil yang kaya gitu, daripada anak sekarang yang udah pada kenal dunia maya, tiap hari gabosen bosen tidur diatas kasur, megang BB, terus BBMan, Twitteran, Facebookan, Pasang Headset denger lagu terus menggalau gajelas...

Untungnya gue waktu kecil belom mengenal Galau

Gue ngga bisa bayangin kalo masa kecil gue udah galau galau gakjelas, dewasanya gimana coba? udah galau tingkat kritis kali ya...

Masa-masa remaja tuh yang paling ngga bisa ditahan banget! Dikit-dikit emosian, tempramental, Pengennya berontak terus. Dan gue beruntung bisa mengenal Cinta dimasa remaja gue.

Ih sumpah kalo ngingat ngingat waktu itu gue suka senyam senyum gaje sendiri.

Gue tuh suka, sama cewek temen satu kelas SMP gue. Namanya sebut aja Mawar. Awalnya gue tuh suka banget sama Mawar secara dia itu cantik banget, Pinter, terus gila senyum dia itu bikin gue meleleh banget ._. Namun gue sadar kalo gue itu ngga lagi jatuh cinta sama dia, gue hanya kagum. Adalah Melati, temen sekelas gue yang juga deket sama gue, dia tuh baik, cantik, ramah, dan rambutnya wangi ._. Gue mulai labil nih sama perasaan gue, Gue ngga yakin juga sama perasaan gue kalo gue tuh suka sama Melati. Ditengah kelabilan gue, gue rada yakin kalo gue mulai mengenal yang namanya Cinta .

OKE LANJUT!

Gue sebenarnya suka sama Anggrek (Perasaan daritadi kayak lagi ditoko bunga aja -___-") Anggrek Bulan yang pesona nya berhasil menembus hati gue... Wajahnya ngga cantik cantik amat kalo dibandingin dengan Mawar ataupun Melati, tapi sikap nya itu yang bikin mereka beda. Anggrek tuh selalu kelihatan perfect dimata gue, tiap gue dekat sama dia, jantung gue naujubilah kayak mau copot -__-" Kalo dibandingin suaranya tuh Genderang mau perang aja bakal kalah!!

Gue bukannya lebay atau melebay lebaykan... Emang gitu kok kenyataannya!! dan tiap gue ngeliat si Anggrek deket aja sama seorang cowok, gue langsung PANAS ! Cemburu gilaa, rasanya mau marah marah gak jelas entah kesiapa, pengen nonjok itu cowok dan merebut kembali si Anggrek kedalam pelukan gue.

Perlahan tapi pasti, gue mulai ngejauhin anggrek dalam hidup gue, gue pengennya sih deket, tapi gue ngga tahan melihat diri gue sendiri yang tiap malam -Bisa dikatakan- menggalaukan dia. Beeh... kalo jaman smp udah ada Twitter pasti langsung penuh itu Timeline dengan Gue yang sibuk menggalau...

Tapi gue beneran ngga sanggup! gue beneran ngga bisa hidup kalo dalam sehari aja ngga ngeliat Anggrek! Motivasi gue sekolah tuh cuma pengen ngeliat DIA ! Ini tuh Cinta tingkat Kronis Banget!!!

Tiga tahun gue disiksa oleh perasaan gue sendiri... Gue tuh cemen banget gabisa nyatain perasaan doang... Gue cuman takut sikap dia berubah ke gue setelah dia tau kalo gue tuh suka sama dia... bukan suka lagi tapi gue tuh CINTA MATI sama dia!!!

Gue pengen banget nyatain, namun apa daya biarlah cinta itu menghilang dengan sendirinya dari hati gue...
Pas kita udah tamat SMP, Gue baru berani nyatain perasaan gue... Gue baru berani bilang kalo gue tuh Cinta sama dia

"Anggrek, I Love You"

"Dimas, I Love You Not"

Gue Langsung Nangis kejer kejer, berenti ditengah jalan, berharap ada mobil yang dengan sukarela nabrak Gue sampe mati. sambil Meremin mata, berharap kalo mati sambil ditabrak mobil itu ngga sakit, namun yang ada gue malah di maki maki sama tukang angkot

"Woy! Nyari Mati Lo ya?"

Gue dengan polosnya menjawab

"Iya bang"

Sumpah gue tuh parah banget! Tapi denger denger dari temen temen gue, mati gantung diri itu lebih ngga sakit, gue ngga tau ngga sakitnya maksudnya gimana, tapi yang jelas, gue ogah mati dengan lidah menjulur gitu.. Lagian bikin nyesek katanya... lebih enakan Makan Indomie Goreng Minumnya Baygon... Insyaallah Matinya dalam keadaan kenyang!

Tapi jujur gue ngga ngelakuin itu kok, nih buktinya gue masih sempet nulis beginian, artinya gue masih hidupkan sampai detik ini juga?

Okidi, kayaknya cukup sampai disini aja malam ini, sampai jumpa besok! besok gue mesti bangun pagi soalnya ngeLab lhoo... Have a Nice Dream! Salam Jejak Kaki Kecil ^^

Popular posts from this blog

Senandung Masa SMA - Persahabatan Bagai Kepompong

Tips Trik Cara bermain Game Clash of Clans (COC) untuk Pemula